Rabu, 15 Juli 2015

Mata Kuliah Eksternal FIB UI

Pada postingan kali ini saya akan membahas soal mata kuliah eksternal di FIB UI yang sudah saya ambil atau yang saya pernah tahu dari teman. Biasanya mata kuliah eksternal ini adalah "SIAK war" nya anak-anak UI. Segala macem usaha dilakuin buat dapet mata kuliah eksternal idaman demi menaikan IPK ( '-')9

Ini dia ulasan beberapa mata kuliah eksternal yang saya ambil, saya mulai belanja mata kuliah dari semester 4 sampai semester 6 kemarin.....



1. Jawa Dasar
Mata kuliah (MK) Jawa Dasar ini adalah mata kuliah eksternal yang pertama kali saya ambil saat semester 4. Mata kuliah Jawa Dasar yang saya ambil dosennya adalah Ibu Nani. MK ini sebenernya asik-asik saja, Bu Nani orangnya baik dia menghargai usaha kita walaupun belum punya basic bahasa Jawa (seperti saya). Dia paling tidak suka kalau kelas berisik dan ada yang mentertawakan temannya yang sedang maju ke depan. Waktu saya mengambil MK ini, setiap hari ada hafalan dialog yang harus dihafal hari H dan maju hari H. Lumayan mudah si asalkan jago menghafal, nanti juga dibantu sama ibu Nani. Secara keseluruhan kelasnya asik dan nilainya juga asik, saya dapat nilai A (karena masuk terus saat pengambilan nilai dialog). Teman saya yang tidak masuk 1 kali nilainya A-.

Namun, ketika teman-teman saya mengambil kelas ini di semester berikutnya (semester 5), Bu Nani tidak lagi menerapkan menghafal dialog hari H dan maju dialog hari H. Dialog dihafalkan dan maju minggu depan. Tetapi, menurut teman saya yang mengambil kelas ini rata-rata mereka mendapat nilai kisaran B. Mungkin beda metode beda penilaian juga kali ya. Oh ya nanti kalau kalian mau ambil kelas ini aka nada buku jawa dasar yang wajib dibeli, waktu jaman saya masih Rp 25.000 entah berapa harganya sekarang-sekarang ini.

Note : ada yang bilang Jawa Dasar enak kelasnya sama Pak Darmoko atau Mas Pras (Ari Prasetyo)

2. Sunda Dasar
Kelas Sunda Dasar adalah salah satu kelas eksternal paling favorit buat saya, mungkin juga untuk sebagian anak-anak FIB. Kelas ini saya ambil semester 5, diajar oleh Kang Mumu (Munawar Kholil) dan Teteh Novika. Dua-duanya asik orangnya. Kalau saya mengambil kelas Kang Mumu, setiap hari gak ada yang namanya “gak ketawa”. Setiap hari ada aja yang lucu dari Kang Mumu sendiri atau dari anak - anak Sastra Jawa (Sastra Jawa ada pilihan di MK internal mereka Sunda Dasar). Nilainya juga OK banget. Dapet nilai A, asalkan kalian bener-bener belajar dan ikutin tugas-tugasnya, gak susah kok. Kang Mumu juga menghargai banget “jatah bolos” mahasiswa, menurut dia itu hak kita asal jangan kelewat batas maksimal bolos.

3. Filsafat Seni
Saya mengambil kelas filsafat seni di semester 5. Kelas ini diajar oleh Ibu Embun dan Mbak Upi (Ikhaputri). Kelasnya ngebahas tentang seni-seni mulai dari seni rupa, musik, film, fashion sampai makanan. Seru buat kalian pecinta seni. Nilainya saya dapet B. Nilainya tinggi waktu sama Ibu Embun karena emang dia baik banget kalo ngasih nilai. Waktu sama Mbak Upi barulah nilainya objektif. Pas UTS sama UAS nya boleh open note waktu saya mengambil mata kuliah ini. Pokoknya catet dan dengerin apa materi yang dikasih sama Ibu Embun atau Mbak Upi, nah itu yang bakal keluar di ujian. Gak ada buku wajib soalnya kelas ini. Nanti pas materi film seru deh nontoooon mulu.

4. Pengantar Sosiologi
 Ini satu-satunya kelas non-FIB yang saya ambil dan gak lagi-lagi ngambil kelas non-FIB haha. Kelas di FISIP ini bisa kita ambil kalau di SIAK kita muncul mata kuliahnya. Fakultas lain juga ada kayak FE, FIK, FMIPA, Fpsi (cuma lagi jarang kalo Psikologi).Tinggal klik aja terus nanti minta bikinin surat gitu ke subag FIB buat pengantar kita lalu kasih ke subag FISIP nya (contoh suratnya bisa tanya bapak subag FIB).

Saya ngambil kelas yang diajar oleh Mbak Ery (Francisia Saveria Sika Ery Seda). Kelas ini barengan sama maba-maba FISIP. Saya dan anak JIP yang ngambil mata kuliah ini jadilah mahasiswa/i tertua tapi untung muka kita awet muda jadi gak ketauan senior haha. Kelas pengantar sosiologi sebenernya seru banget, santai, dosennya juga suka telat, baik dosennya, tapi gitu objektif. Dikira saya sosiologi kuliah itu lebih mengandalkan opini, tetapi salah besar. Kita juga harus ada teori yang kuat tentang sosiologi baru bisa beropini. Nah teorinya itu yang gak sanggup ngapalinnya hehe...

Nilai saya hampir gak lulus C+, tapi ilmunya si dapet sama seru aja ngerasain kuliah di fakultas orang. Ada juga yang gak lulus mata kuliah ini. Saran aja kalau emang gak rajin baca dan gak gitu paham mata kuliahnya mending jangan ambil mata kuliah eksternal non-FIB deh.

Note : kalau mau ambil kelas ini sama pak Yosef Hilarius Timu Pera aja, nilainya bisa A tapi jangan sekali-kali telat kalo kelas dia

5. Bahasa Korea Dasar A

안 녕 하 세 요 (Annyeong Haseyo : Hallo)

Itu salah satu tulisan hangeul yang gue pelajarin di bahasa korea dasar ini. Kelasnya asik deh ambil kelas Ibu Fadhila Hasby atau Ibu Euis. Kebetulan saya kelasnya diajar mereka berdua. Gaul orangnya. Saya ngambil kelas ini bukan gara-gara suka drakor atau K-pop sih, tapi pengen belajar bahasanya. Ternyata hurufnya dikit dan gampang buat dihafal. Saya ambil mata kuliah ini di semester 6.

Nilai saya kisaran B karena emang gak punya basic, bener-bener baru belajar tapi dapet ilmunya. Dosennya baik dan objektif. Buat yang emang punya basic mending ambil aja lumayan bisa dapet A kok. Jangan heran juga ya nanti kalo ngambil kelas ini banyakan ceweknya, dikelas saya bahkan cowoknya cuma 1. Tapi dia paling jago bahasa koreanya (._.")


6. Sejarah Diplomasi Indonesia
Ini kelas yang terpaksa saya ambil demi memenuhi sks haha, saya gak suka sejarah sebenernya. Untung masih dapet kisaran B. Objektif dosennya namanya Ibu Linda, orangnya tapi baik juga. Di kelas ini nilai paling gede adalah presentasi dan keaktifan di kelas (katanya).

Kalo yang emang suka sejarah si ambil aja kelas ini, kalo yang gak suka ya bebas sih kalau butuh sks mah ambil aja hoho. Nanti bakal ada nobar film dokumenter kayak jaman dulu SD bedanya gak usah bayar karcis 2 ribu perak disini mah :-P 

REVIEW LAIN
Berikut ini juga ada sekilas review dari beberapa temen entah bener enggaknya karena saya gak ngerasain kelasnya :
1. Arab Dasar : Objektif kisaran B (kalo yang Ibu Emma)
2. Wayang : Bisa dapet A
3. Pengantar Museologi : Objektif kisaran B
4. Logika : Objektif pake banget, bisa-bisa dapet C

 Tips-tips ngambil mata kuliah eksternal dari saya :

1. Liat - liat atau cari tahu mata kuliah eksternal yang buka di semester ganjil atau genap karena biasanya suka beda anatara ganjil dan genap.
Note : liat di JADWAL - JADWAL KULIAH - liat tahun sebelum-sebelumnya (nama mata kuliah, hari, jam) buat perkiraan biar gak bentrok sama matkul internal. Rata2 jadwalnya suka sama.


 
2. Tentuin mau ambil berapa mata kuliah eksternal (sesuain sama sks)

3. Pas hari H siap-siap stand by dari jam 07.30 WIB biasanya udh bermunculan mata kuliahnya. Pastiin wifi atau modem kenceng sinyalnya. 
Note : Biasanya mata kuliah yang asik-asik muncul diawal nih yang bahasa dasar-dasar. Terus juga biasanya mata kuliah lain bakalan muncul lagi besok-besoknya bertahap pagi-pagi jam 07.30 WIB atau siang-siang dan bisa jadi di akhir-akhir mendekati jam 16.00 WIB

4. Kalau udah save IRS deh.

- Semoga membantu (^_^) -

Gojek lover & The Gallows

Hari ini 15 Juli 2015

Saya dan siapalagi kalau bukan partner seru-seruan saya Apin mencoba nonton di bioskop. Sebenernya dulu pertama kali nyoba nonton di bioskop beberapa minggu lalu nonton Insidious 3. Sekarang nyoba lagi dan rencananya nonton The Gallows.

Kita nonton di Cinemaxx FX Sudirman karena asik aja disini gak terlalu rame, harganya kalau weekend murahan disini daripada bioskop dkt rumah saya. Kita nonton The Gallows karena penasaran aja pas liat trailernya kayaknya seru banget.






Waktu kita mau mesen tempat baru 2 tempat yang di booking di pojokan lagi, wah jangan2 tuh hehehe... akhirnya kita mesen aja di tengah tapi biar best view nya. Pas masuk ruangan kok gak ada yang dateng2 selain kita berdua ternyata sampai film dimulai akhirnya penontonnya beneran cuma kita berdua berasa bioskop punya sendiri deh asoy banget.

Film The Gallows ini keren banget menurut saya, deg-degannya dapet. Ditambah isi bisokop cuma berdua doang. Mana yang td udh nempatin gak jadi nempatin, kalo kata apin setan kali yang mesen. Hmm...
Ending film ini juga gak terduga keren deh pokoknya.


Selesai nonton kita mau bukber ke mujigae depok. Kangen banget minum minuman di mujigae abis enak banget yg chocolate with nutella pudding & banana milk with matcha pudding. Asli enaaaaaak banget. Alhasil kita iseng aja pake gojek. Kebetulan di Fx ada center-nya gojek. Kita coba mesen, pertama apin langsung dpt driver. Kalau saya agak lama 15 menitan, sampai harus diulang dulu. Akhirnya dapet driver deh.

Yang kocak dan kasian driver saya gak tau depok, untung driver apin tau depok. Jadi kita ala ala anak muda konvoi ber4 naik motor melewati padatnya Sudirman, Kuningan, Tebet, Pancoran, Pasar Minggu, dan sampailah di Depok. Kece bgt driver yang apin tau jalan tikus gitu deh.

Kita selamet deh sampai tujuan dan kita ke mujigae. Ternyata untuk buka puasa baru bisa "tag tempat" jam 16.30 untung deh kita sampai jam 16.20 jadi gak nunggu lama dan pas di data namanya urutan ketiga juga. Awalnya mbaknya gak ngasih tau harus daftar tapi untung saya liat orang pada daftar.

Pas maghrib barulah makanan dateng, kita sengaja juga minta makanan dateng pas mendekati maghrib. Tapi minuman udh dtg dr jam 17.26 hahahaha pemandanga minumannya agak "menggoda". Selesai makan kita pulang lagi naik gojek hehe walaupun lagi-lagi saya agak lama dpt driver ketimbang apin. Tapi untung driver nya ramah-ramah dan yang nganter saya ke rumah ini ternyata rumahnya dkt daerah rumah saya jadi tau jalan dia.

Seru hari ini keliling-keliling naik gojek ampe 3x (dari rumah pas mau brgkt saya juga naik gojek). Pake gojek seru deh aman, nyaman, drivernya baik. Asal sabar aja nunggu di approve.

Senin, 08 Juni 2015

Es krim di dalam pot

Hari ini, saya dan ketiga teman saya : Adinda ( @dindidinda ), Khalista ( @KhalistaVH ) dan Rifa ( @RifaZanira ) harus ke kampus lantaran kami belum melakukan presentasi salah satu mata kuliah...

Alhasil sebelum kami presentasi (jam 16.00), kami memutuskan mencari es krim dalam pot yang lagi ngehits. Kata temennya Khalista ada di Detos. Deket banget sama kampus kan. Kita ketemuan deh di Detos.

Es krim dalam pot ini punya nya @flowerpot_icecream_indonesia (IG) , jadi es krimnya di design di dalam sebuah pot. Diatasnya ada oreo dan cacing permen Yupii. Sesampainya di Detos kita ke lantai LG. Terus kita nyari-nyari dimana lokasi stand es krimnya. Ternyata stand ice creamnya ada di tengah lantai LG, dekat eskalator. Pas pertama dateng mbaknya lagi pergi, jadi kita makan okonomiyaki dulu. Pas udah selesai makan ternyata ngantri. Kita juga sempet kehabisan rasa es krim. Disini ada rasa : cokelat, cokelat chip, vanilla chip, strawberry, dan rainbow. Kita cuma kebagian cokelat dan strawberry. Mungkin karena kesiangan, sekitar jam 2an kita dateng (yang abis makan okonomiyaki).

Es krimnya murah cuma 13 ribu, kirain mahal banget. Ukuran pot nya emang kecil tapi lumayan kalo buat es krim sih. Rasanya juga enak :9
Buat yang mau es krim kekinian bisa banget nih kesini, murah lagi :)

Penampilan es krim nya (es krim khalista gak kepoto hehe)
Selesai makan-makan kita presentasi, Alhamdulillah lancar jaya malah kebanyakan bapaknya yang curhat dan ngelawak hehe. Tapi ya dari jam 16.00 selesai nyaris hampir maghrib ._.

Penulis : Neka Rusyda Supriatna

Minggu, 31 Mei 2015

Snowbay dan Sepeda Tandem :)

Hari ini 31 Mei 2015

Saya dan Apin lagi-lagi berenang di Snowbay. Asik soalnya di Snowbay deket dan banyak promo. Kali ini kita pakai promo DISKON 50% loh...
Dari harga Rp 150.000 cuma jadi Rp 75.000 / orang. Caranya ???
Cukup beli tiket snowbay online di groupon ( http://groupon.co.id/voucher/jakarta/72855/50-percent-off-entrance-ticket-at-snowbay ) , nanti tinggal klik "buy" dan ikuti petunjuk pembayarannya. Harus baca dulu syarat dan ketentuannya ya biar gak salah. Ohh ya nanti hasil bukti pembayarannya jangan lupa disimpan dan juga ada tiket yang harus di print kalau kita sudah membayar via atm.

Setelah melakukan proses pembelian tiket H-1 kami ke snowbay deh tadi...
Kami masuk ke sebuah pintu berwarna hijau dan di dalamnya ada resepsionis khusus utk menukarkan tiket online. Setelah transaksi selesai kami dikasih 2 buah minuman free karena udah beli dari groupon, wah bener-bener untung banget deh udah murah terus dapet minuman lagi.



Kita berenang tuh, seru-seruan bareng. Favorit saya adalah ketika berenang di kolam ombak terus dibikin loncat2 sama Apin kayak naik Hysteria rasanya hehe, soalnya kalau gak digituin saya kelelep. Maklum tinggi cuma 153 cm :")

Selesai renang kita makan-makan. Terus kita punya ide buat naik sepeda tandem. Nyewa lah kita sepeda tandem yang lokasinya persis di deket snowbaynya (deket museum Indonesia). Harganya Rp 25.000 / jam tapi langsung bayar dan gak minta jaminan apa-apa. Jadi kesadaran aja jangan dibawa kabur sepedanya hehe.

Kita naik sepeda keliling-keliling muterin perpustakaan, klenteng China, terus ke museum Al-Qur'an. Kita sempet masuk ke dalem klenteng dan mueum Al-Qur'an. Markir sepedanya dipinggiran aja gak ada yang ngambil juga dan gak ditegor satpam juga. Seru juga naik sepeda tandem, dan gilanya tadinya kita mau nanjak naik ke parkiran mobil...... rada2 emang >.<
Tapi berhubung gak kuat jadi gak jadi nanjak sampai atas.

Sore harinya kita pulaaaaang..... seru banget. Kalau mau ke snowbay beli aja tiket di groupon masih sampai 31 Maret 2016 kok :)
Jangan lupa juga baca ketentuannya baik-baik yaaa...

Penulis : Neka Rusyda Supriatna


Sabtu, 16 Mei 2015

Hosen's Culinary, Ciputat.

Siang ini, 16 Mei 2015

Saya dan Apin wisata kuliner ke daerah Ciputat, tepatnya di depan UIN Syarif Hidayatullah persis. Disitu ada salah satu tempat makan yang katanya sering didatengin mahasiswa UIN. Namanya Hosen's Culinary. Pertama kali melihat tempat ini saya pikir ini tempat makanan-makanan ala "Negeri Kincir Angin", karena di logonya ada kincir anginnya hehe...

Tampak depan Hosen's Culinary
Sampai di Hosen's Culinary kami memilih makan di lantai 2. Di lantai 2 ini ada kursi yang ada payungnya dan juga ada kursi biasa (tanpa payung) serta tempat makan lesehan. Namun, tempat lesehannya tidak begitu luas. Duduk di lantai 2 ini memang enak banget apalagi kalau anginnya sejuk kayak sekarang ini. Bener-bener berasa kayak makan di pinggir laut aja banyak anginnya.

Pemandangan dari lantai 2

Tempat makan di lantai 2
Kalau untuk lantai 1 nya sih biasa aja tempat duduknya dan gak seluas diatas. Selanjutnya, saya dan apin mesen makanan. Saya pesen ayam fillet saus mentega, apin pesen bebek goreng cabe ijo, dan kangkung. Minumnya es teh manis 2. Kita juga bisa mencet bel (yg ada di deket tangga) buat manggil mbak atau masnya biar dateng ke atas kalau kita mau mesen makanan.

Selesai mesen makanan, kita duduk. Kami memilih kursi yang ada payung-payungnya. Mirip kalau kita lagi makan di taman-taman. Minumannya si datengnya cepet, kalo makanannya lumayan nunggu 10 - 15 menitan karena mungkin masak pesenan yg lain dulu. Pas makanannya dateng, ayam fillet saus menteganya gak ada terus ibunya maen ngerubah aja jadi ayam fillet saus tiram. Tapi gpp deh...

Pas dicobain ternyata saus tiramnya enak, kayaknya bikin bumbu sendiri. Rasa jahe sama bawangnya berasa anget. Enak deh. Kangkung dan cabe ijonya juga enak, bumbunya berasa banget. Kayak makan masakan rumah yang dibikin sama emak-emak yang jago masak.

Es teh manisnya lumayan gede gelasnya
Ayam fillet saus tiram
Knagkung dan bebek cabe ijo
Buat anak ciputat bolehlah sekali-kali mampir cobain kuliner ciputat yang satu ini. Masakannya enak (yang udah saya cobain). Harganya terjangkau, makan berdua rata2 gak sampe 100 ribu asalkan pinter-pinter mesennya sama jangan kebanyakan haha...


Penulis : Neka Rusyda Supriatna

Rabu, 06 Mei 2015

Menunggu di halte Trans Jakarta



            Pagi ini seperti biasa aku berdiri di halte Trans Jakarta, menunggu dan terus menunggu kedatangannya. Pagi ini begitu cerah, matahari bersinar terik. Suara - suara bising kendaraan bermotor yang lalu lalang sudah menjadi santapan hari - hariku. Terdengar suara langkah seseorang yang berjalan kearah ku, dan benar saja itu dia. Orang yang sudah ku tunggu sejak pagi tadi saat matahari masih tertidur lelap sampai kini senyumnya menyinari sekeliling halte tempat ku berdiri.
            Dia adalah seorang pemuda yang selalu berada di halte ini setiap hari, setiap pagi. Memakai baju berwarna hijau terang dengan celana hitam, dan sepatu berwarna biru tua. Pemuda itu bernama Soleh. Ya, aku tahu namanya dari sapaan teman - temannya yang juga bekerja di halte ini. Soleh bekerja sebagai penjaga yang bertugas mengecek karcis di halte bus Trans Jakarta ini. “Assalamualaikum, Soleh. Bagaimana pagi ini?” itulah yang selalu dikatakan teman-temannya. “Wa’alaikumsalam, Alhamdulillah pagi ini sehat, cerah, ceria seperti mentari pagi” itulah yang selalu dikatakan oleh Soleh.
            Dia adalah pemuda yang baik, santun, dan senang menolong orang. Pernah suatu ketika ada seorang nenek - nenek yang sudah sangat tua tidak mengerti cara menaiki bus Trans Jakarta. Soleh pun menolongnya dengan membimbing nenek tersebut dari mulai membeli tiket sampai duduk di dalam bus Trans Jakarta. Betapa baiknya Soleh, aku sungguh kagum padanya. Meskipun hanya bisa melihatnya setiap pagi tanpa berbicara langsung kepadanya. Aku sangat kagum kepadanya, sebab sosok pemuda sepertinya sudah sangat jarang sekali ditemukan di dunia ini.

            Hari berikutnya seperti biasa aku berdiri di halte yang sama, di pagi yang berbeda, namun tetap menunggu orang yang sama. Tidak berapa lama Soleh pun datang, iya tampak sangat ceria sama seperti hari - hari sebelumnya. Ku lihat Soleh menghampiri temannya. “Kenapa kamu, Sya?” tanya Soleh. “Ini Bul, saya sangat kesal sama ibu saya. Saya berencana melanjutkan sekolah ke luar kota tetapi dilarang. Kenapa sih saya selalu saja dilarang - larang, dari kecil terkadang tidak diizinkan pergi kemana - mana, waktu SMP dan SMA saja saya jarang pergi ke mall bersama teman -teman” Jawab Marsya, salah satu teman kerja Soleh. Kemudian Soleh tersenyum sambil berkata, “kamu yakin kesal sama ibu kamu sendiri? Dia itu ibu kamu lho. Seorang ibu pasti tau mana yang terbaik bust anaknya. Nikmati saja sekarang kamu sedang dekat dengan orang tua kamu. Walaupun kamu sekarang sudah besar, bukan berarti kamu harus menjauhi orang tua kamu. Memang, tidak enak rasanya terkekang tetapi ingat, jika suatu saat kamu sudah menikah dan pergi bersama suami kamu, kamu pasti akan kangen sekali sama ibu kamu. Meskipun dia bawel tetapi dia sangat sayang sama kamu. Nanti tidak akan ada lagi yang sebawel ibu kamu lho.” Betapa bijaknya Soleh. Kemudian Marsya hanya terdiam, lalu berkata “benar juga ya, wah terima kasih atas nasihatnya. Nanti aku akan meminta maaf kepada ibuku setelah sampai di rumah.” “Jangan nanti - nati, sekarang saja kamu sms ibu kamu” ucap Soleh. “Oh iya benar juga hahaha.” Sungguh pemuda yang sangat bijak dan inspiratif, aku semakin kagum padanya. Beruntung rasanya bisa mengetahui ada pemuda seperti Soleh, sayangnya aku masih tetap tidak dapat berbicara dengannya. Aku hanya dapat mengaguminya, dan melihatnya di halte ini. Melihat matanya yang berwarna cokelat, dan senyum cerianya seperti mentari pagi.

Keesokan harinya, selalu seperti biasa aku selalu menunggunya, namun hari ini berbeda. Soleh telat datang, tidak seperti biasanya seperti ini. Sudah pukul 09.00 pagi namun ia belum juga muncul. Aku pun masih setia menunggunya disini, namun lama - kelamaan aku merasa bosan juga. Aku pun pergi ke arah jalan raya, siapa tahu nanti aku bertemu Soleh yang baru turun dari angkutan umum. Aku melihat ke kanan dan ke kiri namun tidak terlihat sosok Soleh. Tiba - tiba aku melihat ada motor yang melaju sangat cepat, namun motor itu tampak oleng menuju ke arah ku.
***
“Bagaimana keadaannya dokter?” suara seorang pemuda terdengar samar - samar. Aku terbangun dan saat aku melihat sekeliling aku sedang berada di rumah sakit. Kemudian, aku melihat ada Soleh. Ternyata dia yang membawaku ke rumah sakit ini. “Aku kenapa?” tanyaku didalam hati. Setelah sadar penuh, aku pun teringat bahwa aku tertabrak motor saat sedang mencari Soleh. Sekarang ia ada disini. Ia menolongku. Ia menyelamatkan hidupku.
“Kamu baik sekali nak, mau menolong kucing itu sampai rela jauh - jauh membawanya ke rumah sakit hewan ini” kata seorang dokter. “Iya dokter, soalnya setiap pagi kucing itu selalu ada di halte bus Trans Jakarta tempat saya bekerja. Dia selalu ada sebelum saya datang, rasanya kucing itu seperti teman saya juga. Menyambut saya setiap pagi dengan senyum cerianya. Lagipula bukankah Nabi Muhammad saw. juga sangat mencintai kucing, bahkan kita memang diharuskan untuk mencintai sesama makhluk hidup” jawab Soleh, seperti biasa selalu bijak, ramah, dan santun. Betapa mulia dirinya, aku hanya seekor kucing biasa namun ia rela menyelamatkan nyawaku. Ia juga ternyata sadar akan keberadaanku setiap pagi di halte itu. Terima kasih ya Tuhan, dibalik semua ujian dan cobaanmu selalu ada hikmah dan kebahagiaan.
Soleh datang melihat keadaanku, kemudian ia berkata “kamu akan baik - baik saja. Nama kamu siapa? aku beri nama si putih ya? Soalnya warna kamu putih bersih. Terima kasih ya setiap pagi kamu selalu ada di halte dan menemani aku sampai malam hari. Kamu kucing yang baik, sayang aku harus kerja memeriksa karcis kalau tidak sibuk pasti aku sudah mengajakmu bermain sepanjang hari. Hahaha sekarang kita menjadi teman baik ya, putih. Maaf tadi aku datang terlambat, kamu pasti mencariku. Tadi aku harus mengumpulkan formulir perlombaan, aku ikut lomba cerpennya UIBF lho. Doakan aku semoga menang ya, hehe.” Soleh mengajak aku berbicara seolah - olah aku manusia sama seperti dirinya, rasanya aku ingin membalas ucapannya, “terima kasih kamu sudah menolongku.”
Beberapa hari setelah kejadian itu aku sudah kembali sehat, seperti biasanya aku melanjutkan aktivitas pagi ku. Kali ini Soleh sering sekali menatapku dan tersenyum kepadaku. Betapa senangnya diriku, dianggap teman olehnya. Bersyukur sekali rasanya dapat mengenal pemuda yang sangat inspiratif seperti dirinya. Setiap pagi ia selalu menebar cinta kepada sesama. Bukan cinta - cintaan remaja labil, tetapi cinta karena-Nya. Setiap tingkah lakunya dan perbustannya, selalu didasari keinginan mendapatkan keridhaan dari-Nya. Aku pun termotivasi, walaupun aku hanya seekor kucing tetapi ku rasa aku dapat melakukan banyak hal lebih untuk mendekatkan diriku kepada-Nya. Contohnya, menemani dan menyenangkan hati Soleh. Menyenangkan hati sesama makhluk hidup bukankah termasuk pahala juga, bukan? Hehehe terima kasih Soleh dan terima kasih Tuhanku.

Penulis : Neka Rusyda Supriatna
NB : Cerpen ini adalah cerpen yg saya kirim untuk UI-IBF 2014, namun blm berhasil jd saya post :)

Sabtu, 02 Mei 2015

Perpustakaan, Tawa, dan Ragunan

Hari ini tanggal 2 Mei, saya dan Apin pergi ke Perpustakaan Umum DKI Jakarta (perpumda) yang terletak di Gedung Nyi Ageng Serang lt 7 - 8. Niatnya, saya ingin mengembalikan buku dan meminjam buku lagi. Disini ada buku favorit saya soalnya.... buku fiksi anak karangan Roald Dahl <3

Ini ke 3 kalinya saya ke perpumda, saya juga mau sekalian observasi buat tugas mata kuliah gitu deh dan Insya Allah buat skripsi juga (doain aja saya mau lulus di semester 7 Aamiin). Disini buku fiksinya bagus-bagus dan lumayan lengkap, karena ada UU deposit juga yang mewajibkan penerbit memberikan karya mereka ke perpustakaan juga.

Disini juga ada koleksi anak, banyak loh buku-bukunya. Buku anaknya juga tidak kalah bagus dengan buku orang dewasa. Tiap weekend banyak anak-anak yang datang. Tadi aja ada anak-anak yang sampai main petak umpet, dan lawaknya ada 1 anak saking semangatnya sampai nabrak kaca pintu. Kita semua seruangan ketawa aja tuh.
Salah satu sudut ruangan koleksi anak di perpumda

Selesai observasi dan apin membaca buku favoritnya (buku sejarah), kita makan di pasfes. Kita ngobrol-ngobrol curhat segala macem sampe ngakak-ngakak. Dari mulai ngobrolin kuliah, kelinci, kerja, saipul jamil, nassar, D'terong (?) udah random banget deh hahahaha dan selalu seru emang kalau cerita sama dia.
He's my boyfriend and my bestfriend :D

Sehabis makan dan cerita - cerita kita bolang ke ragunaaaaan. Udah lama banget gak ke ragunan. Singkat cerita sampailah kami di ragunan. Tiket masuk ragunan canggih banget sekarang pakai kartu (saya masuk lewat pintu dkt halte TJ Ragunan). HTM utk orang dewasa Rp 4.500,- dan kartu tersebut kita masukin ke dalam mesin yang ada di pintu masuk, baru kita bisa lewat. Sempat saya kira harus di tap tapi ternyata bukan. Kartunya dimasukin ke lubang kartu gitu deh (coba aja main ke ragunan yg sekarang udah kekinian hehe)

Di ragunan kita pergi ke arah yang belum pernah kita datengin. Yaitu kandang kelelawar sama kandang sejenis berang2 dkk. Sempet terjadi awkward moment di kandang kelelawar, gara-gara ada satu kelelawar laki-laki yang bangun dan ada bapak - bapak bilang "ihh itu t**** kelelawarnya gede"
hmmmm.......



Selanjutnya kita ke kandang harimau, tapi harimaunya lg mager cuma boboan aja. Terus tiba-tiba ada anak kecil laki-laki yang lagi digendong sama bapaknya malah nabok apin, nabok pundaknya kayak kesel banget. Ngakaklah saya hahahhahahaha padahal apin juga gak tau apa-apa. Ya namanya juga anak kecil ya hehe. Terus kita keliling nyari kandang harimau putih. Setelah ketemu kita pulang deh lewat pintu Timur (padahal masuknya lewat pintu dkt Halte TJ Ragunan hehe) Terus sore hari kita pulang deeeh :)

Seru banget hari ini....


Penulis : Neka Rusyda Supriatna